Falsafah

Amanah atau tidak amanah

Pin
Send
Share
Send
Send


Apabila kepercayaan menjadi kekecewaan, kita cenderung menyalahkan seseorang yang tidak memenuhi harapan kita. Tetapi mungkin masalahnya terletak pada diri kita sendiri?

Sekali, selepas pelajaran meditasi yang lain, seorang pelajar mendekati saya dan mengakui bahawa dia kecewa dengan yang dia percaya: kekasihnya mengkhianati dia. "Sudah tentu penting bagi saya untuk belajar mempercayai," katanya. "Sekarang, saya fikir, tidak percaya semacam ketergantungan kepada orang yang anda memberi makan kepadanya dan akibat tindakannya? Mungkin saya hanya mahu orang berkelakuan dengan cara tertentu berhubung dengan saya? Bagaimana cara belajar detasmen sebenar? "

Selepas bertanya soalan-soalan ini, gadis itu menunjukkan keberanian yang luar biasa: dia dapat mengenali kewujudan masalah itu dan melakukannya tanpa kritik dan alasan sendiri. Malangnya, kebanyakan kita tidak begitu berani. Rasa kecewa, kami cuba untuk tidak memikirkan hakikat bahawa ujian-le-ma mungkin dalam diri kita sendiri. Dan bukan hanya kita tidak tahu bagaimana mempercayai diri kita sendiri dan orang lain, kita sering tidak memahami sepenuhnya apa yang ada di belakang konsep ini. Dengan kesukaran ini, dan menghadapi pelajar saya. Di satu pihak, dia cuba mengikut prinsip tidak ikhlas, dan di pihak yang lain, dia menyedari bahawa dia sentiasa menunggu sesuatu daripada orang lain, dan harapan ini tidak berkaitan dengan kepercayaan sebenar. Hasilnya, dia berasa hilang dan tidak berpuas hati.

Skim interaksi

Dengan perkataan "kepercayaan" kita biasanya bermaksud keupayaan untuk bergantung kepada seseorang, keyakinan terhadap integritas dan keikhlasan seseorang, ketepatan tindakan seseorang. Dalam pengertian ini, kepercayaan bergantung pada banyak faktor dan oleh itu tidak tetap.

Buddha dan guru rohani lain memahami amanah sebagai cara untuk mencapai kebebasan dari kitaran tak berujung ketakutan dan keinginan. Sang Buddha mengajar bahawa satu-satunya cara untuk menghilangkan penindasan masa lalu dan masa depan adalah untuk hidup dari saat ke masa dan tidak melekat pada hasil tindakan kita. Hidup dengan cara ini bermakna mempercayai abadi "sekarang."

Mari kita lihat hubungan kita dalam kehidupan seharian. Jelas sekali, kepercayaan antara orang adalah prasyarat untuk interaksi yang berkesan. Andaikan brek kereta anda gagal dan anda pergi ke basuh kereta. Dengan mengamanahkan kereta anda kepada tuan - dan akhirnya kesihatan atau kehidupan - anda bergantung pada profesionalisme dan kepatuhannya. Selepas menamatkan kerja, mekanik akan meminta anda membayar perkhidmatan anda. Dan di sini lagi timbul persoalan kepercayaan. Adakah anda akan membayar jumlah yang dia panggil? Adakah anda bergantung kepada kejujurannya? Atau jelaskan keraguan?

Dari contoh ini, adalah jelas bahawa, dalam menjalankan apa-apa aktiviti, kita kepada satu darjah atau yang lain bergantung pada satu sama lain dalam pengiraan hasil tertentu. Mari kita panggil kepercayaan jenis ini "amanah apabila berinteraksi antara satu sama lain". Ijazahnya ditentukan oleh tindakan dan tingkah laku orang yang memasuki mana-mana jenis hubungan. Ini menandakan perjanjian, dan kualitinya diukur dengan hasilnya.

Keyakinan dalam interaksi diperlukan dalam kehidupan sosial, profesional dan peribadi. Oleh itu, adalah penting untuk membangunkannya dan merawat proses ini sebagai amalan rohani. Lagipun, hilang, ia digantikan dengan pencarian yang agresif untuk kelebihan, di mana setiap pihak melihat musuh yang lain, dan pemasangan "manusia kepada manusia serigala" dan "survivor daripada pemasangan yang paling kuat" menjadi kredo kehidupan. Tanpa kepercayaan, tidak ada tempat untuk kemurahan hati dan kemurahan dalam hubungan. Satu-satunya cara untuk menghadkan tindakan orang yang tidak bertanggungjawab dalam kes ini adalah undang-undang, yang sering tidak berfungsi.

Keyakinan dalam interaksi adalah penting untuk kebebasan batin. Ia membantu membentuk watak dan membina hubungan rapat antara manusia, tetapi, walaupun ini, ia tidak membuat minda kita jelas dan tidak membawa kedamaian. Transformasi benar mungkin hanya apabila kita bergantung kepada kepercayaan semula jadi.

Hanya ada masa

Asas kepercayaan semula jadi adalah pemahaman bahawa jika anda menjalani kehidupan yang penuh dari saat ke semasa dan bertindak sesuai dengan nilai-nilai batin anda walaupun dalam keadaan yang paling sukar, maka anda akan menjalani kehidupan yang paling harmoni. Apabila pelajar saya bertanya tentang kepercayaan, dia, tanpa mengetahui, mendekati pemahaman yang mendalam tentang perasaan ini. Kepercayaan yang lahir tidak bergantung pada tindakan yang lain dan hasilnya. Ia tidak diukur mengikut masa. Dengan mengalaminya, anda berhenti berfikir tentang masa depan dan menumpukan sebanyak mungkin pada masa kini.

Bergantung pada kepercayaan semula jadi bermaksud memahami bahawa keadaan luaran adalah sementara dan oleh karenanya tidak dapat menjadi dasar yang kuat untuk kebahagiaan. Ia berlaku bahawa kita tidak boleh mendapatkan apa yang kita mahu, atau, apabila menerima, kita tiba-tiba menyedari bahawa kita tidak memerlukan ini sama sekali. Walau bagaimanapun, mengalami kepercayaan yang semulajadi, kita dapat menerima hakikat bahawa segala-galanya dalam kehidupan berubah, masa depan selalu menjadi persoalan, dan keinginan dan ketakutan tidak mengetahui batasan.

Kepercayaan inborn memberikan kekuatan untuk menerima pengalaman hidup. Mari kita kembali kepada contoh kami. Katakan mekanik membesar-besarkan keparahan pecahan atau, seperti yang anda fikirkan, sedang berusaha untuk mengenakan lebih banyak wang kepada anda. Kepercayaan yang lahir akan membantu anda menavigasi keadaan ini - dengan kata lain, hadir pada masa kini - walaupun anda merasa tekanan dari tuan atau ketidakpastian anda sendiri. Terima kasih kepadanya, anda menyebut perkataan yang betul dan mengambil tindakan yang betul. Anda tidak membiarkan rasa takut bercakap untuk dirinya sendiri, tetapi hanya cuba menjelaskan keadaan.

Walaupun anda mahu menipu, ia tidak akan merosakkan hari anda. Pengalaman masa kini penting bagi anda - anda mempercayainya.

Kehadiran sekarang ini memberi kebebasan sejati. Tanggungjawab dilahirkan di dalamnya kerana tindakannya dan penerimaan penuh terhadap apa yang sedang berlaku. Ini tidak bermakna anda akan bereaksi antusias terhadap pengkhianatan kawan atau rakan sekerja. Hanya pengalaman dan pengalaman anda akan menjadi penting untuk anda. Inilah yang difahami oleh pelajar saya. Dia sedar bahawa cara dia mempercayai orang, membatasinya, melemahkan rasa kebebasan dan kepuasannya.

Penyair Thomas Eliot menerangkan kepercayaan semula jadi seperti: "Cinta hampir menemui dirinya ketika di sini dan sekarang tidak ada artinya." Dia tidak bercakap tentang ketidakpedulian pada saat ini, tetapi mengenai hasrat untuk hidup sepenuhnya tanpa melampirkan hasilnya. Anda faham bahawa perkara itu penting kepada anda, dan anda melakukan segala yang mungkin untuk menjadi bahagia, pada masa yang sama mengakui bahawa hasilnya tidak selalu bergantung pada kehendak, dan kadang-kadang tidak tersedia untuk pemahaman kita.

Kepercayaan inborn adalah prasyarat untuk merasa intim dengan orang lain: dengan kekasih, kawan, ahli keluarga. Inilah yang membantu anda untuk mengalami cinta yang tidak mementingkan diri sendiri. Ini tidak bermakna bahawa orang tersayang tidak akan menyakiti anda. Sakit dan kekecewaan adalah sahabat hidup yang tetap. Anda hanya percaya kepada kebaikan batin mereka. Saya ulangi, kepercayaan ini tidak berdasarkan hasil interaksi. Anda hanya memahami bahawa, tidak kira bagaimana hubungan itu berkembang, anda tetap terdedah. Kekecewaan adalah harga yang kami bayar untuk rasa amanah yang sihat. Apabila anda bertemu seseorang yang memanjangkan kepercayaannya kepada anda, anda merasakan bahawa anda diterima seperti anda. Anda boleh belajar untuk melakukan perkara yang sama untuk orang lain. Dan ingat: ini tidak bermakna anda harus melupakan akal sehat atau menjadi mangsa penyalahgunaan oleh orang lain.

Percaya pada mimpi, baik dalam keindahan dan kebaikan orang

Jadi apa yang boleh kita percayai? Saya yakin bahawa kita boleh bergantung pada kehidupan itu sendiri. Anda tidak mempunyai alasan untuk meragui, contohnya, bahawa orang sentiasa tidak dapat diramalkan, berubah, mementingkan diri sendiri dan murah hati pada masa yang sama. Setiap orang mempunyai kedua-dua sifat positif dan negatif. Menyedari ini, kita menyingkirkan keperluan yang tidak perlu untuk mencari kecemerlangan di kalangan orang lain atau memikirkan kita sendiri.

Anda boleh percaya dengan yakin bahawa kesedihan dan kegembiraan selalu menggantikan satu sama lain semasa hidup. Ini akan menyelamatkan anda dari hasrat palsu untuk hidup "dengan betul" dan membantu anda untuk tidak merasa seperti orang yang kalah apabila ada masalah.

Anda juga boleh mempercayai niat anda, yang membolehkan mereka berkelakuan dalam kehidupan walaupun pada saat-saat kekeliruan. Walau bagaimanapun, jangan mengelirukan niat dengan tujuan. Niat berkaitan dengan tindakan yang anda lakukan dalam perjalanan ke matlamat - apa yang anda ingin capai. Matlamatnya adalah cara terbaik untuk mengatur masa anda, tetapi bukan kepercayaan sumber yang aman seperti tujuan, kerana ia hanya spekulatif, masa depan yang mungkin. Niat membantu kita hidup dengan sepenuh hati dan fikiran kita sekarang. Bayangkan anda naik ke puncak gunung. Anda mungkin dapat berjalan dengan pantas, tetapi anda tidak dapat membawa lebih dekat. Kegagalan untuk memahami perbezaan antara niat dan tujuan adalah salah satu masalah utama yang kita hadapi dalam berusaha untuk menjadi lebih matang tentang kepercayaan. Dalam kehidupan seharian, kita cenderung untuk mengambil satu perkara demi satu, sebagai akibatnya, meletakkan kepercayaan kita pada tanah yang sangat gemetar.

Amanah tetapi sahkan?

Terdapat satu lagi kepercayaan yang saya sebut sebagai "palsu" atau "menuntut". Anda mungkin menemui beliau lebih daripada sekali: "Saya percaya kepada anda, jadi jawab harapan saya," "Saya percaya, jadi jangan baik untuk berubah," "Saya percaya anda, jadi perubahan." Keadaan ini mungkin kelihatan tidak masuk akal, tetapi "kepercayaan" sedemikian tidak begitu jarang dan sebenarnya merupakan satu bentuk pencerobohan. Ini mungkin disebabkan oleh ketakutan, rasa tidak selamat, atau rasa tidak berguna. Dan orang yang cenderung untuk memanipulasi sedar, menggunakannya secara mahir untuk mencapai matlamat mereka sendiri.

Dengan "mempercayai" dengan cara ini, kita cuba mengambil apa yang boleh diberikan hanya dengan kehendak bebas. Paradoksnya adalah, sebenarnya, di bawah nama kepercayaan itu terdapat ketidakpercayaan. Seseorang yang tidak selamat dan ketakutan terlalu kuat, secara sedar atau tidak, akan menarik orang di sekelilingnya ke dalam "permainan "nya. Sebagai contoh, bos boleh memberitahu bawahannya bahawa dia mempercayai mereka sepenuhnya, sememangnya memeriksa mereka berulang kali.

Bahaya yang menuntut kepercayaan ialah ia menghalang perkembangan orang bawaan. Untuk menghapuskan ia adalah paling mudah untuk mengenali pada masa kejadian. Setelah memahami bahawa anda dapat "mempercayai" seseorang hanya dalam keadaan tertentu, anda boleh menjauhkan diri dari hubungan semacam itu, atau anda boleh tetap dan mendesak membincangkan situasi semasa.

Saya percaya - saya tidak percaya

Ia juga berlaku apabila kita membuat tuntutan yang terlalu tinggi terhadap diri kita, kita menjadi mangsa kepercayaan palsu, yang kita ambil pada diri kita sendiri. Dan tanpa menjustifikasikan harapan kita sendiri, kita biasanya berhenti mempercayai diri kita sendiri.

Kekurangan keyakinan diri mungkin mempunyai sebab lain - bukan kepercayaan semula jadi yang kuat yang membolehkan anda mengekalkan kehadiran pikiran anda walaupun pada saat-saat ketakutan dan ketidakpastian.

Masalah yang sama pentingnya ialah kurangnya kepercayaan kepada anda dari orang-orang di sekitar anda. Mungkin terdapat beberapa sebab. Kadang-kadang kita cenderung untuk memberikan janji-janji palsu daripada rasa ketakutan, yang menunjukkan kepercayaan semula jadi yang tidak berkembang. Mungkin sukar untuk bergantung kepada anda kerana kekurangan disiplin dalaman - dan ini membicarakan masalah dengan kepercayaan dalam interaksi. Perkara yang sama dibuktikan oleh ketidakupayaan untuk mematuhi perjanjian.

Dan akhirnya, satu lagi sebab: kadang-kadang, menjadi mangsa kepercayaan palsu, kita sangat berminat untuk menjustifikasikan harapan orang lain bahawa kita memberi janji untuk menjadi orang lain, tetapi bukan diri kita sendiri.

Untuk perkembangan hubungan yang harmoni dalam semua bidang kehidupan, perlu untuk memupuk kedua-dua jenis pra-kepercayaan diri - diri dan keyakinan terhadap tindakan interaksi.

Selamat tinggal senjata!

Rasa seperti mangsa kepercayaan palsu adalah mudah. Tetapi untuk menyedari bahawa anda telah menjadi penyerang dan menggunakan kepercayaan sebagai senjata, kerana anda merasa terdedah, jauh lebih sulit. Kita semua berdosa dari semasa ke semasa dengan ini.

Dalam perbualan dengan saya, pelajar saya tiba-tiba menyedari bahawa dia sangat naif tentang kekasihnya: setelah semua, setelah mengubahnya, dia bertindak sepenuhnya mengikut wataknya.

Tidak mempercayai saat ini, dia berulang kali kehilangan segala-galanya yang menunjukkan kecenderungan sebenar dan perasaan anak mudanya. Tidak mahu menerimanya seperti dia, dia secara sedar menuntut agar dia berbeza - dan mempercayai dia dengan keadaan ini.

Menyedari semua ini, pelajar saya berasa lega. Dia mula merasakan kebebasan dari keadaan, dan amalan yoga membantu mengembangkan kepercayaan yang semula jadi. Kejelasan, yang akhirnya dicapai, adalah hasil kerja lama, di mana dia memerhatikan dirinya sendiri dan cuba memahami dirinya. Ini adalah niat yang memanifestasikan dirinya dalam kehidupan sehari-hari: anda menentukan nilai-nilai yang anda mahu melalui hidup, dan bertindak mengikut mereka walaupun ketika kesukaran timbul dalam perjalanan.

Foto: istockphoto.com

Tonton video itu: Apakah Terdapat Kafarat Jika Ingkar Janji Atau Tidak Amanah? - Ust. Abdul Somad, Lc. MA (Ogos 2020).

Загрузка...

Pin
Send
Share
Send
Send