Falsafah

Bagaimana untuk belajar melambatkan dan masih ada masa untuk semuanya

Pin
Send
Share
Send
Send


Untuk melambatkan aliran masa, tidak perlu pergi ke gunung atau sepenuhnya meninggalkan rancangan mereka.

Penulis Czech Milan Kundera menulis dalam novelnya "Unhurriedness": era kami telah menyerah kepada setan dengan kelajuan dan untuk alasan ini, tidak kurang, ia telah dengan mudah melupakan dirinya sendiri. Sesungguhnya dunia moden berputar pada kelajuan tinggi, dan seseorang yang berjaya melakukan jumlah maksimum kes dalam masa yang singkat dianggap berjaya. Formula "masa adalah wang" telah menjadi slogan hari ini, yang diabaikan kecuali yang malas. Produktiviti dan kepantasan - ini adalah kualiti yang menjadikan sezaman kita menjadi wira zaman.

"Dalam keinginan untuk bertindak secara berkesan tidak ada yang patut dipersalahkan," kata Bo Forbes, pakar psikologi dan yoga. "Ia hanya mencerminkan keinginan untuk mencipta sesuatu yang sangat intrinsik kepada seseorang, tetapi dengan kepala yang memasuki urusan sehari-hari dan peduli, cuba menghapuskannya secepat mungkin akhirnya melupakan diri kita sendiri, kehilangan sentuhan dengan orang lain. " Kami menambah bahawa secara tergesa-gesa kita mula mengalami kekurangan masa.

Apa yang perlu dilakukan, anda bertanya. Bagaimana untuk memperlahankan perjalanan masa, jika segala-galanya di sekeliling sedang dilakukan semata-mata dengan tergesa-gesa di suatu tempat? Bagaimana untuk menetapkan kadar hidup anda? Dan bagaimanapun, adakah mungkin untuk mengalihkan masa dari musuh anda menjadi sekutu?

Mana-mana guru yoga - bagaimanapun, seperti mana-mana ahli psikologi - akan menjawab soalan terakhir dalam afirmatif. Jangan bimbang: untuk melambatkan aliran masa, tidak semestinya pergi ke pergunungan atau meninggalkan rancangan mereka. Belajar bertindak perlahan-lahan dan dalam ketidakcocokan ini seseorang dapat merasakan rasa hidup di sini dan sekarang.

Lihat matlamat

"Untuk dapat menggunakan masa dengan manfaat maksimum, anda perlu terlebih dahulu melihat diri anda dan cuba memahami apa yang penting bagi kami dan memerlukannya, dan yang tidak perlu, dan anda tidak sepatutnya membuang masa," kata Forbes. Fikirkan, sangat penting untuk menonton rancangan ceramah lain - mungkin lebih baik akhirnya membersihkan almari? Dan bukannya menghabiskan jam seterusnya pada perbualan telefon kosong, adakah lebih baik untuk memberi perhatian kepada kanak-kanak itu?

Malangnya, terganggu oleh perniagaan yang tidak perlu, kami melepaskan peluang untuk mencapai apa yang kami impikan. Yang kekal "kemudian" meletus kita, menjadikan kita berasa lemah dan lemah. Setelah belajar untuk merumuskan matlamat dan memahami dengan tepat apa yang kita inginkan, kita akan mengambil langkah gergasi ke arah menjadi tuan hidup kita dan masa kita.

Mari lihat lebih dekat pada persoalan matlamat. Pengasas Komuniti Pengurusan Masa dan ketua syarikat perunding pengurusan masa, Gleb Arkhangelsky, membahagikan matlamat menjadi "saudara" dan yang dikenakan. Bukan rahsia lagi bahawa nilai-nilai dan sikap sebahagian besarnya dibentuk oleh pengaruh media, yang setiap tahun semakin banyak menyertai kehidupan kita. Memainkan kelemahan manusia: kebanggaan, kesombongan, kesombongan, media mendorong kita ke arah mencapai matlamat kita sendiri, dan masa berharga dalam hidup kita terbuang. Saya masih ingat satu perumpamaan India. Orang tua itu memberitahu cucunya: "Pertempuran dua serigala sentiasa berlaku di dalam aku, yang bertanggungjawab untuk ketakutan, kemarahan, kebanggaan, iri hati, keserakahan dan keangkuhan, yang kedua melambangkan kebaikan, kebebasan, tidak mementingkan diri sendiri, kemanusiaan, kemurahan hati dan toleransi. ". "Apa jenis serigala yang akan menang?" - tanya cucu-cucunya. "Yang anda makan," jawab lelaki tua itu.

Untuk memahami apa jenis "serigala" yang kita makan, kita perlu bersungguh-sungguh dengan diri kita sendiri. Sekurang-kurangnya selama beberapa saat, hentikan lari anda dan dengar suara dalaman anda. Bagaimana jika dia mengatakan bahawa keinginan anda untuk tinggal di pangsapuri-pangsapuri mewah hanyalah gema kebanggaan dan kebanggaan, yang pada setiap masa membawa seorang lelaki ke suatu akhir mati? Dan sebaliknya, impian belajar untuk bersatu, yang telah anda bawa selama dua puluh tahun dan ditertawakan oleh rakan dan saudara-mara - betul-betul apa, sedar, akan membawa anda kegembiraan yang nyata? Ia tidak begitu mudah untuk merealisasikan matlamat saya "asli" - ia perlu meninggalkan orang ramai dan berkata: Saya seorang yang bebas dan keperluan saya adalah individu. Sebaik sahaja ini berlaku, anda akan menjadi orang yang bertanggungjawab dan matang yang memahami apa yang anda perlukan. Dan akibatnya, anda berhenti membuang masa. Perjalanan yang hebat bermula dengan langkah pertama.

Sebaik sahaja anda telah memutuskan sasaran, anda boleh meneruskan pelaksanaannya - dengan kata lain, mula mengambil beberapa tindakan. Pengarang buku "Adakah anda ingin mempunyai lebih banyak masa?" Eric Townsend mendakwa bahawa apa-apa tindakan adalah kitaran tiga peringkat: mula, terus, dan berhenti. Sebagai contoh, kita perlu membuat api. Kami memulakan tindakan ini apabila kita mula mengumpul kayu bakar, terus - apabila kita menyalakan api dan menyokongnya, kita selesaikannya - apabila kita memadamkan api. Adalah penting untuk memahami bahawa permulaan kitaran selalu merupakan tindakan, bukan impian, idea atau perbualan. Saya boleh katakan selama sepuluh tahun bahawa saya akan menulis novel yang hebat, tetapi sehingga saya menghidupkan komputer dan mula bekerja, tindakan itu tidak boleh dianggap bermula. Mari lihat contoh lain.

Katakan saya ingin mendapatkan pekerjaan bergaji tinggi. Keinginan saya bukanlah permulaan tindakan. Proses ini bermula apabila saya membuat resume dan menghantarnya kepada majikan. Untuk mencapai matlamat, saya perlu terus bertindak dalam arah tertentu: untuk menjawab panggilan, pergi ke temubual, bandingkan ayat. Carian kerja boleh dianggap lengkap apabila saya memilih yang terbaik dari semua pilihan. Adalah penting untuk menghentikan tindakan itu adalah Selesai (!) Yang tepat pada masanya.

Masalah yang paling serius yang kita hadapi adalah ketidakmampuan untuk memulakan, meneruskan atau menamatkan kitaran. Seseorang bermula, tetapi dengan cepat melemparkan, seseorang terus, tetapi akhirnya menyerah, dan seseorang, setelah melakukan kerja yang panjang, teliti, menyelesaikannya entah bagaimana. Apa pun yang menghalang kami - sama ada kesukaran yang menghalang penyelesaian kes itu, atau kurang motivasi - kitaran yang tidak lengkap secara literal mencuri perhatian kami. Sentiasa meletup di mana-mana di pinggir kesedaran, mereka menghalang kami daripada menumpukan sepenuhnya kepada tugas yang sedang kami lakukan pada masa ini. Akibatnya, ada rasa tidak puas hati sehingga dapat menyelesaikan demoralisasi. Adalah penting untuk diingati bahawa bagaimanapun tugasnya sukar, ia tidak akan diselesaikan sehingga kita mengambil langkah pertama. Dan semakin cepat ini berlaku, semakin baik.

Rebut masa ini

Mengetepikan tugas penting untuk kemudian, kita kehilangan sentuhan dengan dunia luar dan mendapati diri kita tidak dapat bertindak balas dengan tepat pada masanya untuk cabaran-cabaran yang dibuang kepada kita. Oleh itu, kita "mematikan" dari sekarang, berhenti sepenuhnya terlibat dalam apa yang berlaku di sekelilingnya. Dalam erti kata lain, kita kehilangan perhatian dan kesedaran - itulah yang dianggap sebagai tuan yang hebat sebagai jaminan kehidupan yang bebas dan bahagia. Apapun yang kami lakukan, adalah penting untuk dapat menyelesaikan tugas segera dalam cara yang tepat dan tepat pada masanya. Dengan cara ini, kita bukan sahaja dapat menyelesaikan masalah dengan cepat dan efisien, tetapi kita akan melakukannya tanpa tergesa-gesa, kita akan mengubah pekerjaan kita menjadi meditasi.

Walau bagaimanapun, kepekatan tidak bermakna lampiran. Tidak dapat melupakan perkara-perkara yang menanti kami di tempat kerja pada hujung minggu, kami kehilangan peluang untuk berehat sepenuhnya dan pulih. Oleh itu, kita "mencuri" tenaga dan tenaga dari diri kita sendiri. Bo Forbes mendedahkan paradoks berikut: semakin kita ketegangan ketika kita mencapai matlamat kita, semakin kita merasa kosong dan semakin banyak rencana kita menderita. Setelah berhenti berpegang teguh pada perniagaan dan matlamat anda, anda akan mendapati diri anda sekarang, yang bermaksud anda akan menjadi lebih berhati-hati dan memperhatikan apa yang sedang berlaku di sekeliling anda. Dan ini akan mengajar anda cara melaksanakan idea anda dengan berkesan.

Perbezaan waktu

Saya sering melihat orang yang baru pulang dari perjalanan di India. Pandangan yang jelas, pergerakan perlahan ... Nampaknya mereka menikmati setiap minit kewujudan mereka. Tidak sedikit bimbang, tidak sedikit pun tergesa-gesa. Perubahan sedemikian sangat menakjubkan. Setelah berada di negara ini, saya menyedari perkara itu. Dan tuan perhiasan dari Agra membantu saya dalam hal ini. Ketika ditanya mengapa dia tidak mahu melakukan mekanisasi pengeluarannya (ini lebih cepat!), Dia menjawab: "Tetapi kita tidak tergesa-gesa - kita mempunyai keabadian yang tidak terhingga." Ia luar biasa, tetapi ia adalah fakta: di India tiada siapa yang berjalan di mana-mana, itulah sebabnya masa bergerak perlahan di sana, seolah-olah dengan kemalasan. Saya membawanya pulang ke rumah tanpa rasa hormat dan - oh, keajaiban! "Pada bulan berikutnya saya berjaya menyelesaikan kerja yang, saya mengaku, telah lama menanti masa. Luangkan masa anda, berhenti sejenak dan rasakan - ini hidup!

Sebab motif

Salah satu sebab yang paling umum mengapa kita tidak boleh memulakan perniagaan baru atau melengkapkan yang lama adalah motivasi yang mencukupi. Dalam bukunya "Time Drive: bagaimana untuk menguruskan hidup dan bekerja," Gleb Arkhangelsky menawarkan cara berikut untuk menyelesaikan masalah ini:

  • gunakan "jangkar", dengan kata lain - yang membentuk sikap tertentu. Ia boleh menjadi muzik, perkataan, warna, ritual. Gunakan "jangkar" hanya untuk mewujudkan keadaan emosi yang sepadan. Katakanlah, jika anda digunakan untuk membawa pesanan ke rumah dengan muzik Vivaldi, jangan gunakan untuk bersantai;
  • gunakan kaedah "keju Swiss": melakukan kerja dalam apa-apa perintah, "menggigit" dari semua pihak;
  • Makan sekurang-kurangnya satu katak setiap hari. Kita semua berhadapan dengan keperluan untuk melakukan perkara-perkara yang tidak menyenangkan - untuk memanggil orang asing, meminta kenaikan gaji, dll. Ini adalah "katak". "Makanlah", mereka menyeksa kita sepanjang hari, menafikan kita peluang untuk melakukan perkara lain;
  • Mengasingkan tugas besar yang mengambil masa untuk diselesaikan. Jadi tugas itu akan menjadi lebih spesifik dan nyata;
  • Buat senarai aktiviti harian dan tunjukkan hadiah untuk mereka, sebagai contoh, kek manis atau urut di salon. Pertunjukan amalan: promosi diri berfungsi pada 100%.
Foto: istockphoto.com

Tonton video itu: Hukum Meninggalkan Sholat Wajib - Ustadz Adi Hidayat, Lc, (Ogos 2020).

Загрузка...

Pin
Send
Share
Send
Send