Falsafah

Meditasi bagi mereka yang menganggap diri mereka hodoh

"Saya tidak dapat bermeditasi kerana saya sentiasa dibunuh kerana ketidaksempurnaan saya."

Kecantikan tidak pernah mengganggu saya. Ibu saya bekerja sebagai jururawat, menyimpan ladang dan tidak peduli dengan penampilannya: rambut pendek dan tiada manicure. Satu-satunya kosmetiknya adalah gincu merah dan merah jambu, yang juga berfungsi sebagai rouge. Walau bagaimanapun, dia menggunakannya hanya pada cuti utama seperti Krismas. Saya tidak pernah sengaja diberitahu bahawa menjaga diri saya adalah banyak wanita yang remeh, tetapi contoh seorang ibu melakukan pekerjaannya, dan saya membesar dengan sikap semacam itu. Saya tidak memberi perhatian kepada penampilan saya sehingga saya berumur tiga puluh tahun. Selepas mengalami perceraian yang sukar, memuncak dalam hubungan yang kurang sukar, saya terjun ke dalam krisis pertengahan umur, terlalu awal, dan tidak lama lagi menjadi kemurungan yang tiada harapan. Keadaan yang ditindas, seperti yang sering berlaku, disertai oleh kesan sampingan: harga diri saya turun menjadi sifar. Bercakap mengenai harga diri, maksud saya makna yang paling cetek dan meluas perkataan ini: Saya tidak lagi merasa menarik.

Kerajaan cermin bengkok

Hingga ke tahap tertentu, penampilan saya agak sesuai untuk saya: bukan "Miss Universe", sudah tentu, tetapi saya tidak menganggap diri saya hodoh sama ada. Walau bagaimanapun, kemurungan menembusi semua tahap. Sekarang, melihat diri saya di cermin, saya tidak merasakan apa-apa tetapi jijik. Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya telah dirampas oleh rasa keraguan diri yang mendalam, dan saya sangat cemburu terhadap wanita yang, seolah-olah saya, kelihatan lebih baik daripada saya - iaitu, masing-masing. Tetapi itu bukan semua. Saya marah dengan diri saya kerana memberikan segala kepentingan kepada isu-isu ini. Kesengsaraan saya seolah-olah memalukan saya: sejak kapan saya menjadi salah seorang yang bimbang tentang bentuk hidung ?!

Keadaan ini diperparah oleh fakta bahawa tidak lama sebelum itu saya mula mengamalkan yoga dan berminat dalam pembangunan rohani secara amnya. Di dalam setiap banyak buku mengenai topik ini, amalan tidak lampiran diterangkan, dan saya membaca cukup untuk memastikan satu fakta yang jelas: selagi daya tarikan visual kekal menjadi punca utama pelemparan saya, saya tidak akan mendekatkan diri kepada pencerahan satu langkah. Dangkal saya sendiri menakutkan saya. Saya tidak dapat bermeditasi kerana saya sentiasa dibunuh kerana ketidaksempurnaan saya - dan kemudian saya lebih banyak terbunuh kerana saya bimbang.

Setelah diseksa untuk jangka masa yang panjang, saya memutuskan untuk berkongsi kesakitan saya dengan Beatrice, seorang kawan yang telah tenggelam dalam amalan yoga yang lebih mendalam daripada semua yang saya tahu. Dia hidup selama hampir 20 tahun dalam ashram, di mana dia menjalani gaya hidup yang sesuai - dia beramal dari pagi hingga malam. Di samping itu, tidak seperti yoginis yang saya tahu, dia adalah orang yang paling sederhana.

Malu dan malu-malu, saya mengaku kepada Beatrice betapa tidak saya rasa, bagaimana insanely saya iri terhadap wanita lain dan betapa memalukan saya ketidakupayaan saya sendiri untuk mengatasi pengalaman konyol ini. Dan kemudian saya memberitahunya bahawa saya tahu dengan tepat apa jawapannya: kecantikan fizikal hanya penampilan, imej dalam minda manusia, produk ilusi yang perlu diketepikan jika kita mahu mengikuti jalan pertumbuhan rohani.

Tapi Beatrice terkejut. "Saya tahu apa yang anda perlukan," katanya. "Anda harus mula melihat cermin dan menghabiskan banyak masa di atasnya. Cubalah wajah anda setiap hari sehingga anda melihat betapa cantiknya itu. Dan untuk menjadikannya lebih mudah untuk merasa menarik, pergi ke salon, buatkan rambut baru, mula menggunakan kosmetik, beli pakaian baru - perubahan. "

Saya benar-benar tidak digalakkan: bagaimana dia, yang telah menumpukan separuh daripada hidupnya kepada yoga, boleh menasihati ini? Seolah-olah saya ditawarkan untuk melihat kedai kosmetik dalam perjalanan ke pencerahan! Saya mula membantah: "Tetapi tidakkah tuan-tuan yoga yang hebat mengatakan bahawa kita harus melampaui persepsi terhad terhadap cengkerang fizikal untuk melihat sifat sebenar kita?" Bagaimanapun, Beatrice tidak berseloroh: "Anda tidak boleh melampaui persepsi yang terhad sehingga anda belajar untuk menerima kulit ini. Dan pada masa ini anda tidak dapat menerima hakikat bahawa anda sebenarnya cukup menarik. Perkara-perkara yang jelas adalah kekotoran sebenar. Bagaimana anda akan melihat sesuatu yang lebih? "

Sudut pantulan

Oleh kerana kurang strategi yang lebih baik, saya mengikuti nasihatnya. Saya membelanjakan pada rambut baru, dan sweater bergaya, dan anting-anting yang terang. Dan kemudian, berpakaian dan perasaan pada masa yang sama, terus terang, tidak masuk akal, saya duduk di depan cermin untuk mula bermeditasi. Sesi pertama berakhir dengan air mata. Seperti yang kedua, dan ketiga, dan keempat ...

Tetapi saya terus kembali ke cermin lagi dan lagi. Saya merasakan bahawa air mata ini merupakan manifestasi masalah dalaman yang serius. Mempelajari pantulan saya, saya melihat ciri-ciri saya yang paling tidak menarik: kekurangan, rasa malu, kecewa diri, iri hati, marah. Dan itulah sebabnya saya selalu pergi mengelilingi cermin oleh pihak - dan tidak semestinya kerana kecenderungan terhadap kritikan diri yang berlebihan. (Masih rasa hidung anda terlalu besar? Semak.)

Selepas menyedihkan selama beberapa hari, saya menyedari bahawa saya mahu menamatkan aktiviti ini lebih daripada apa-apa lagi. Pengalaman itu terlalu menyakitkan. Tetapi kemudian saya teringat teman wanita saya (keindahan yang menakjubkan), yang menjadi mangsa kegilaan umum dalam keindahan yang sempurna. Selama sekian lama dan dengan ikhlas, dia mengambil nilai muka semua idea mengenai cita-cita, yang ditawarkan oleh media dan industri kecantikan, yang akhirnya berubah menjadi diri sendiri dan bersumpah untuk tidak melihat cermin - dan tidak mencari hampir 10 tahun. Dalam erti kata tertentu, ia adalah satu langkah yang berani, dan bahkan menentang, tetapi pada masa yang sama sedih. Wajahnya menyebabkan emosi negatif yang kuat bahawa dia benar-benar menyalahgunakan realiti selama sedekad. Apa yang dia bawa sendiri? Dan mengapa saya kehilangan diri saya?

Pemikiran ini membuat saya kembali kepada refleksi saya. Mengatasi air mata dan ketidakselesaan yang luar biasa, saya terus duduk di hadapan cermin dan melihat diri saya menangis. Kemudian, selepas kira-kira seminggu percubaan-percubaan ini, saya secara beransur-ansur mula merasakan bagaimana belas kasihan dilahirkan di hati saya. Cermin menimbulkan sesuatu seperti kesan detasmen, dan saya mula melihat "diri saya" - tertekan dan menyedihkan, tetapi "dia" - seorang lelaki di belakang kaca, dengan jelas menderita. Saya tertumpu pada perasaan belas kasihan, dan tidak lama lagi kebaikan saya sendiri menenangkan saya, air mata kering, dan akhirnya saya dapat melihat diri saya tanpa mengalami sakit emosi akut. Pada ketika itu saya mula melihat sebenar.

Orang pertama

Wajah manusia - apa sahaja yang mungkin - merupakan objek yang sangat menarik untuk renungan, keajaiban sebenar penciptaan. Lebih daripada 1,500 tahun yang lalu, St. Augustine menulis tentang bagaimana dia kagum setiap kali dia berjalan di jalanan dan menyaksikan pelbagai muka manusia yang tidak terhingga: "Sebagai seorang artis yang luar biasa, Tuhan mestilah mencipta pelbagai jenis karya yang sama sekali berbeza, hanya menggunakan beberapa komponen asas untuk masing-masing: dua mata, dua telinga, hidung dan mulut ... "

Selepas beberapa minggu "meditasi cermin," saya juga, seperti Saint Augustine, mula memberi perhatian kepada orang yang lewat saya. Tiba-tiba, wajah masing-masing menjadi objek perhatian saya - dan masing-masing adalah menakjubkan.

Bukan rahsia lagi bahawa kemurungan disertai oleh narsisisme yang melampau: merasa sangat tidak berpuas hati dan menumpukan perhatian pada penderitaan kita, kita berhenti melihat dunia di sekeliling kita. Jadi saya tidak melihat apa-apa kecuali siksaan saya sendiri. Dari semasa ke semasa saya terganggu dari mereka, tetapi hanya untuk membuang hidup saya dengan tatapan yang cemburu dan sekali lagi melihat betapa gembira, lebih menarik dan lebih berjaya saya.

Walau bagaimanapun, jam yang dibelanjakan di depan cermin membuat saya - tidak, tidak menumpukan perhatian kepada diri saya sendiri, seperti yang dijangkakan - untuk melihat lagi betapa luar biasa dunia berada dalam kepelbagaiannya.

Saya perlu sedar bahawa saya adalah sebahagian daripada kepelbagaian ini. Saya dicipta untuk menjadi berbeza. Saya tiba-tiba mendapati hidung saya tidak begitu besar, ia sebenarnya sempurna, hidung saya kerana ia dicipta oleh seseorang (atau sesuatu) khusus untuk saya. Jika dia tidak begitu, maka saya tidak akan menjadi yang sekarang, tidak akan berbeza dengan cara mereka sendiri. Dan mata saya menakjubkan. Jika anda melihat dengan teliti kepada mereka, anda boleh membezakan antara enam atau tujuh warna biru. Dan ini bermakna mereka ... ya, mereka cantik.

Pada akhirnya, saya dapati dunia yang menakjubkan dan ajaib. Selepas dua bulan meditasi, saya terpaksa berputus asa dan mengakui bahawa saya melihat kecantikan di cermin. Bukan sahaja pada warna mata - pada garis dagu, kontur lembut bibir, pemerah cahaya yang menutupi pipi, dalam kulit matte dan bentuk sentuhan telinga - dalam segala-galanya! Saya menarik. Tidak, lebih daripada sekadar menarik. Saya akan berterus terang dengan anda - Saya terdesak, sungguh cantik.

Dibintangi

Dan kemudian ada pemikiran yang paling berani dari semua yang datang ke fikiran saya semasa meditasi. Pra-po-press, wajah saya sangat cantik. Mungkin, ini bermakna bahawa di belakangnya terletak jiwa yang sama indah dengan segala keistimewaan dan ciri-cirinya. Dan jika ya, mengapa tidak hanya menyedari dan menerima fakta ini? Kebenarannya adalah bahawa setiap daripada kita cantik dengan caranya sendiri, dan dalam kecantikan kita, kita adalah sebahagian daripada kitaran yang hebat yang semuanya timbul dan larut. Dalam prestasi kehidupan yang luar biasa dan berwarna-warni ini, setiap orang memainkan peranan yang hanya bertujuan untuknya. Oleh itu, saya masih "Miss Universe". Dengan cara sendiri.

Загрузка...

Tonton video itu: KETIKA KAMU MERASA TIDAK BERHARGA Video Motivasi. Spoken Word. Merry Riana (September 2019).